cerita dewasa

Kenikmatan Bersama Tante Debby

Nama saya Agus, umur 22 tahun. Cerita ini bermula dari chatting. Suatu malam karena saya merasa suntuk dan bosan, lalu saya hidupkan komputer dan mulai chatting. Isengiseng saya klik sebuah nama dan kami mulai pengenalan diri masingmasing. Singkat kata kami janjian ketemu di suatu tempat, dan dia bilang dia memakai pakaian putih dan bawahnya jeans. Besoknya kami ketemu dan ternyata itu teman ibu saya. Gila! langsung saja saya maunya menghindar tapi keburu dia menyapa duluan, ya sudah terpaksa deh dengan muka tebal dan sedikit merah menyapa balik. Namanya Tante Debby (34), orangnya cantik, tubuhnya seksi (karena setiap saya mengantar ibu saya senam, dia selalu ada di sana) buah dadanya besar, kulitnya mulus putih, pokoknya seksi habis. Saya saja waktu melihat dia pertama kali waktu dia memakai baju senam, adik saya langsung bangun tidak karuan kerasnya. Apalagi sekarang berhadapan langsung sama orangnya, wah.. pokoknya tidak bisa dibayangkan deh.

Terus, dia menanyakan ibu saya,
Mama kamu kok tidak pernah Tante liat lagi di senam, Gus?
Eh.. iya Tan, belakangan ini mama saya lagi sakit, jawab saya sambil sedikit senyum.
Ooo.. jawab Tante Debby.
Tibatiba dia menyeletuk lagi,
Kamu suka chatting di room #**** (edited) juga yah Gus..? padahal itu room khan khusus buat tantetante, belum sempet saya menjawab, dia nyeletuk lagi,
Kamu suka sama tantetante yah Gus..?
Tibatiba saja muka saya jadi merah dan rasanya mulut susah dibuka, tapi setelah menghela nafas, saya memberanikan diri,
Iya Tan.., abis yang tua khan lebih pengalaman, kata saya sambil tersenyum.
Kamu bandel juga Gus..! kata Tante Debby sambil tersenyum genit.

Karena di sana terlalu ramai, jadi saya diajak dia jalanjalan pakai mobil saya (kalau pakai mobilnya dia takut ketahuan suaminya). Di jalan kami sempat ngobrol berbagai macam hal dari sekolah sampai kerjaan sambil nonton TV di mobil. Tante Debby ingin merubah channel TV, tapi dia salah tekan tombol. Yang ketekan malah tombol AV dan langsung saja muncul BF yang kemarin lupa mencabutnya dari changer (biasanya kalau lagi sama pacar saya, sering memutar blue film di mobil). Langsung saja mata Tante Debby setengah melotot melihat adegan syur yang ada di film itu (tapi saya malahan suka dengan kejadian yang tidak disengaja ini hehehe.. jadi tidak susahsusah merayu Tante Debby lagi). Tapi saya purapura sopan saja, langsung saya matikan TVnya, tapi tibatiba Tante Debby memegang tangan kiri saya dan bilang, Gus, kenapa kamu matikan? itu khan bagus buat pengetahuan seks! Ya sudah tanpa basabasi langsung saya hidupkan lagi.

Setelah beberapa menit kemudian saya lihat Tante Debby agak gelisah lalu saya purapura tanya saja,
Tante kenapa gelisah?
Eh.. hmm.. tidak kok Gus.. mukanya kelihatan merah dan bicaranya sedikit tersendatsendat.
Gus.. kamu pernah ngelakuin yang kayak di film itu tidak? tanya Tante Debby sambil menghela nafasnya yang sedikit tidak teratur.
Belum tuh Tan.. kenapa?
Saya tahu maksudnya tapi saya purapura tidak tahu saja.
Pengen tidak kamu ngerasain yang kayak di film itu Gus..?
Wah.. ini kesempatan bagus nih, jangan disiasiakan! Langsung saja saya jawab, tapi dengan nada polos biar tidak kelihatan seperti orang lagi kepingin, (dia khan teman ibu saya, jadi saya mesti extra hatihati jawab pertanyaan dia!).
Hmm.. mau Tante, emang Tante mau ajarin saya? jawab saya dengan polosnya.
Terus dia jawab, Mau dong Gus.. khan daun muda kayak kamu mainnya pasti kuat.

Langsung saja dada saya jadi berdebar kencang, dan pikiranpikiran kotor langsung mendarat di otak saya (busyet.. ini tante sepertinya hyperseks deh). Tibatiba adik saya yang tadinya tidur pulas kini sudah bangun dan berdiri kencang sehingga tampak celana saya ada gundukannya. Tante Debby tersenyum melihat ke arah celana saya, Gus.. segitu saja kamu sudah nafsu, sini Tante liat, adik kamu cakep apa tidak sih..? Langsung saja dia mengeluselus dan membuka resleting celana saya, sementara saya hanya bisa diam saja dan lebih konsentrasi ke depan. Gus.. adik kamu kuat yah.. ototototnya keluar, adik kamu sering ikut fitnes dimana Gus? tanya dia sambil bercanda dan saya hanya bisa diam dan tersenyum. Tibatiba rasa hangat menyelimuti kepala kemaluan saya, dan sedikit demi sedikit rasa hangat itu menjalar ke bawah menuju batang kemaluan saya. Sekilas saya lihat Tante Debby sedang asyik mengulum kemaluan saya yang keras dan besar itu, saya merasa melayang dibuatnya dan sesekali saya kehilangan kendali atas mobil saya. Gus.. punya kamu gede juga yah.. Tante suka Gus.. hmm.. uhhmm.. Saya semakin kehilangan kendali, cepatcepat saja saya pinggirkan mobil dan kebetulan tempat itu jarang dilalui orang dan agak gelap.

Setelah mobil berhenti, saya langsung membuka baju kaos Tante Debby dan kebetulan tidak memakai bra. Kemudian saya remas payudaranya yang besar dan empuk, dan tangan kanan saya memegang kepala Tante Debby sambil sesekali menekan ke bawah, Tante.. enak.. hhss.. terusin Tan.. lebih dalem lagi.. permainan mulut Tenta D semakin mengganas sehingga menimbulkan suara yang menambah birahi, Cproot.. cproott.. dan tibatiba dia menghentikan permainannya itu dan.. Gus.. sekarang giliran kamu muasin Tante.. hmm.. Sambil mengatur nafas dia pindah ke kursi belakang, langsung saja saya ikut pindah ke belakang dan segera membuka celana jeansnya (ternyata dia tidak memakai CD, mungkin dia sudah rencanakan hal ini sebelumnya) dengan posisi duduk menghadap ke samping dan mengangkangkan kakinya ke atas, lalu saya mainkan klitorisnya sambil satu tangan meremasremas buah dadanya dan satunya lagi memegangi pahanya yang kiri. Tante Debby menggelinjanggelinjang keenakan dan ketika lidah saya masukkan ke dalam lubang kemaluannya, dia menekan kepala saya lebih masuk lagi sambil berkata, Hhmm.. enak sayang, lebih masuk lagi.. oohhmm.. Adik saya sudah tidak tahan lagi dan langsung saja saya rubah posisi satu kaki di kursi yang satunya lagi di bawah, dan saya tuntun kemaluan saya memasuki lubang kenikmatan itu. Bless.. karena lubang itu sudah dipenuhi oleh ludah saya jadi agak sedikit gampang memasukkan setengah dari kejantannan saya, baru sepertiga kejantanan saya masuk. Tante Debby sudah mengerang kesakitan bercampur nikmat, Hhmm.. oohh.. Gus punya kamu tidak muat di Tante yah.. pelanpelan Gus.. Sedikit demi sedikit saya masukkan dan berkat pelumas yang dikeluarkan Tante Debby akhirnya semuanya amblas masuk. Jeritan dia semakin menjadijadi ketika saya sodokkan lebih cepat dan cepat.

Sambil memainkan buah dadanya yang mungkin 36B, gerakkan saya semakin mengganas dan tentu saja Tante Debby yang sudah berpengalaman itu membalasnya dengan goyangan yang erotis. Tibatiba tubuh Tante Debby menjadi kaku dan memperlambat gerakannya, dia pegangi pantat saya sambil menggerakkan ke dalam, dan ternyata Tante Debby mencapai puncak nikmatnya, Oohh.. oohh.. Gus.. hmm.. Karena saya belum mencapai puncak, jadi saya suruh Tante Debby merubah posisi jadi menungging, dan dia menurut saja, timbullah ide gila yang selama ini didambadambakan yaitu memasuki di lubang duburnya. Tanpa basabasi langsung saja saya tancapkan berawal kepalanya dulu, tibatiba dia kaget, Gus.. kamu mau masukin lubang dubur Tante yah! Tanpa menghiraukan kata dia, saya langsung masukkan jari saya ke dalam lubang kemaluannya yang dibasahi oleh maninya. Ketika saya keluarkan jari saya, tampak mani yang kental membasahi jari saya dan langsung saya masuki ke lubang kemaluan Tante Debby dan dan dia mengerang pasrah, setelang lubang itu agak membesar dan dipenuhi mani sebagai pelicin saya kembali lagi mencoba menerobos masuk dan akhirnya berhasil.

Tante Debby kembali mengerang, Acchh.. ooacchh.. Kembali saya menghujam dengan penuh nafsu sambil memainkan puting susunya yang keras, saya mengerang keenakan seakanakan kemaluan saya ada yang menyedot dan menggenggam erat dari dalam, Acchh.. achh.. enak Tan..? tanya saya. Enak sayang.. occhh.. terusin saja.. dan sampailah pada akhirnya dari dalam saya merasakan ada yang mau menerobos keluar, dan langsung saja saya cabut dan arahkan kemaluan saya ke mulut Tante Debby, dia membalikkan tubuhnya dan mulai mengocok dan sesekali menjilatnya,
Cproot.. cproot..
Cepetan dong keluarnya sayang!
Cproot.. cproot..
Oocchh.. sedikit lagi Tante.. hhuu.. aghh..
Dan akhirnya puncak kenikmatan datang dan menyembur masuk ke mulut Tante Debby lalu saya dorong masuk ke dalam mulut Tante Debby. Dia dengan lahapnya menghisap kepala kemaluan saya dan sesekali mengeluarkan mani saya. Akhirnya kami berdua berpelukan sambil saling pagutan dan lidah Tante Debby terasa sedikit asin akibat air mani saya.

Kami beristirahat sejenak dan sambil membenahi pakaian masingmasing dan kami pindah ke kursi depan. Tante Debby mendekati telinga saya dan berbisik dengen lembut, Gus.. besokbesok kalau keluar sama Tante kamu bawa tissue yah, biar tidak mulut tante buat bersihin adik kamu, dalam hati saya tertawa (hehehe.. bisa juga tante ini bercanda, padahal sedang capaicapainya). Iya Tante, tapi Tante harus pake CD juga buat bersihin goa Tante yang nikmat itu biar tidak pake lidah saya, balas saya. Bisa saja kamu Gus.. dia tersenyum lalu mencubiti saya. Karena sudah jam sebelas malem jadi kami kembali ke tempat Tante Debby parkir mobilnya dan kami pisah di parkir itu. Kalau ada saran kirim ke email saya.

Post Terkait