cerita dewasa

Cerita Sex Memelihara Istri

Kisah ini beraal dari persahabatan kami lakilaki pemburu barang antik. Kami bertempat bertemu karena punya hobby yang sama. Awalnya aku berkenalan dengan Iwan karena dia mengontakku di blog dan menawarkan tukar koleksi fotofoto lolita. Pada waktu itu aku getol berburu foto preteen di internet.

Setelah agak ragu dan juga dibayangi rasa takut, akhirnya kami berkenalan. Dari situ aku saling bertukar situs dan saling berbagi hasil download. Tidak lam kemudian muncul lagi seorang pembaca blog ku yang menginginkan tukar koleksi. Sebut saja dengan nama yang dia perkenalkan sebagai Sigit.

Kebetulan dia tinggal di daerah kawasan kota baru di wilayah BSD yang dekat dengan tempat tinggal Iwan. Iwan kuminta menemui Sigit.

Setelah mereka bertemu akhirnya kami janjian bertemu bertiga di Jakarta. Iwan dan Sigit adalah keturunan Chinese sedang aku asli pribumi. Mereka berdua bekerja di perusahaan multinational dan punya kedudukan bagus. Sedang aku berwiraswasta .

Dari sekedar kumpulkumpul ngobrol sehabis jam kerja, akhirnya berkembang berburu ABG. Iwan adalah penggiat pemburu ABG. Dia memiliki jaringan ABG khususnya ABG yang mau buka segel, alias jebolin perawan.

Sekitar 3 kali aku diajak Iwan untuk buka segel. Dia selalu memberi kesempatan aku pertama kali menjebol, setelah jebol selanjutnya dia yang malancarkan dan melebarkan jalan. Iwan memberi kesempatan itu, karena dia mengaku sudah kenyang membuka segel. Seminggu dia bisa dapat tawaran dua kali, tetapi paling sedikit setiap minggu selalu ada tawaran.

Aku tidak menyangka bahwa ternyata banyak sekali ABG yang bersedia buka segel. Mereka juga tidak mematok harga yang fantastis, tetapi menurutku malah murah. Bagaimana tidak ketika di korankoran atau berita online menyebutkan bahwa biaya mendapatkan perawan antara Rp 5 juta sampai 10 juta, ini kami dapatkan hanya sekitar 2 juta. Itu pun biasanya aku patungan dengan Iwan.

Setelah 3 kali mendapat kesempatan aku mulai bosan serta anggaran juga makin menipis, karena sudah mulai mantab (makan tabungan). Iwan juga sudah sering menolak tawaran buka segel. Kami hanya mau menerima tawaran jika ABG yang akan buka segel itu maksimal berumur 15 tahun, sehingga kami mendapatkan rasa Lolita dan Virgin sekaligus.

Anakanak yang kami dapatkan meski benarbenar masih perawan, tetapi wajahnyatidak cantik, atau cenderung biasa aja dan mereka adalah anakanak kampung, sehingga kulitnya juga tidak mulus putih. Istilah Iwan mereka anakanak bulug.

Memang kalau dibandingkan pemandangan ABG yang berkeliaran di Plasenta (Plasa Senayan Tauk), kualitasnya jauh lah.

Setelah berburu buka segel, permainan kami bertiga bekembang berburu ABG barang bagus. Siapa saja diantara kami yang menemukan lalu kami share. Sehingga sering kami bertiga menggarap seorang cewek atau kadangkadang 3 lawan 2.

Hampir setiap bulan kami bermain, Aku beberapa kali absen, karena ada kesibukan lain. Iwan adalah yang paling piawai memburu mangsa, dia mengolah dari chating, atau dari berbagai milis di internet. Semakin lama bahan baku juga semakin bagus dan kami tetap menerapkan persyaratan bahwa komoditi harus maksimal 17 tahun.

Penawaran membanjir, karena anakanak yang kami pakai kemudian menawarkan temannya, jadi kami kewalahan menerima mereka. Hampir setiap hari ada saja tawaran yang dikirim lengkap dengan fotonya. Di era kirim le gratis ini sangat menguntungkan bagi pemburu seperti kami ini.

Suatu hari Iwan mengirim foto, 2 anak. Masingmasing foto setengah badan dan full. Dari penampakan di foto, kedua anak itu kualitasnya termasuk prima, putih bersih cantik, rambut lebat dan umurny masih sangat muda. Yang pertama 17 tahun dan yang kedua 15 tahun.

Kedua mereka masih bersegel. Aku dan Iwan samasama kurang percaya dengan penampakan di foto, sehingga kami minta bertemu dulu sebelum melakukan eksekusi. Hari yang penting itu, Sigit tidak bisa meninggalkan meeting dengan bosnya, sehingga aku dan Iwan yang meeting dengan target.

Aku sempat tidak percaya dengan pandangan mataku sendiri, karena kedua anak itu memang benarbenar prima mutunya. Kibus (Kaki Busuk=perantara) yang membawanya pernah kami garap ramerame, sehingga dia tahu betul apa yang kami inginkan.

Selain kibus ada seorang yang usianya bisa disebut ibuibu. Dia memperkenalkan diri sebagai ibu dari kedua anak itu. Aku dan Iwan berpandangpandangan. Tentu saja aku maupun Iwan bingung,karena pertemuan ini akan membicarakan soal eksekusi buka segel. Tapi kalau ada ibunya bagaimana kami mau berbicara soal itu. Untuk mencairkan suasana kami pesan makanan dan minuman.

Pak emang bapak mau sama anak saya, Kalau mau bapak ambil saja pak, saya gak punya biaya untuk sekolahin dan sehariharinya biayanya juga berat, kata si Ibu yang memperkenalkan diri sebagai Mpok Titin.

Kedua anak yang dibicarakan itu tertunduk malu. Yang besar namanya Vina dan yang kecil Devi. Kalau ditilik dari sosoknya mereka bedua tidak mungkin ras Indonesia asli, karena rambutnya rada kemerahmerahan, kulitnya putih dan hidungnya mancung.

Ternyata Mpok Titin dulu pernah jadi pembantu orang Turki yang bertugas di Indonesia. Mungkin karena Mpok Titin punya tampang yang lumayan, maka si Turki menggarap pembantunya sampai menghasilkan 2 anak.

Setelah masa kerjanya habis di Indonesia Titin ditinggal dengan diberi semacam pesangon. Namun sebanyakbanyaknya pesangon kalau tidak digunakan secara produktif akhirnya ludes juga. Mpok Titin mengaku sekarang hidupnya susah.

Sebetulnya dia beberapa kali ingin kawin, teapi calon suaminya selalu lebih mengincar anaknya dari pada si Titin sendiri.

Itulah pak saya gak beTitin punya suami, takut nanti anak saya yang dikerjain, kata Mpok Titin. Dari guratan wajahnya sebenarnya Titin memiliki dasar wajah yang lumayan bagus juga.

Paling tidak hidungnya tidak pesek dan dagunya bentuknya bagus. Menurut pengakuannya dia hasil campuran perkawinan Jawa Madura, tetapi dilahirkan di Jakarta sampai sekarang tinggal tetap di Jakarta.

Aku taksir umurnya sekitar 35 tahun, tetapi kata dia umurnya masih 32 tahun. Jadi pada waktu di garap si Turki dia masih sangat muda.

Mpok maaf ya saya mau tanya, kenapa mau jual perawan anaknya duadua sekaligus dan malah minta saya mengadopsinya, tanya saya langsung saja blakblakan.

Kelihatannya kalau aku pakai bahasa yang rada diplomatis dia gak nangkap.

Saya pusing Pak, utang makin menumpuk, gak tau mau bayar pake apaan, saya sudah ngomong ke anakanak, kayaknya mereka gak masalah, mereka pengen sekolah, tapi saya gak punya biaya, mau kawin lagi, suami ngincernya anakanak saya aja, jadi ya saya takut punya laki, kata Titin blakblakan sambil ngunyah bakso.
Emang mpok butuhnya berapa sih tiap bulan untuk hidup sama biaya sekolah anakanak. tanyaku iseng aja.
Gak tau ya pak, berapa ya saya gak pernah ngitung, sejuta apa dua juta kali ya katanya.
Lha ini anaknya mau dijual berapa perawannya, tanyaku langsung.
Ya saya sih pengennya satu anak lima juta pak, katanya terus terang.

Aku dan Iwan kembali saling liatliatan.

Gini mpok sebentar ya saya mau rundingan dulu sama temen, kataku.

Aku dan Iwan pindah ke meja lain dan merundingkan permintaan Mpok Titin.

Mahal banget, kita yang biasanya dapat segelan seharga dua juta.

Aku katakan kepada Iwan, sayang kalau makai kedua anak itu cuma sekali.

Rasanya tawaran untuk mengadopsi mereka itu layak diterima. Biaya untuk kehidupan kedua anak itu, termasuk emaknya kuperhitungkan sekitar 5 atau 6 juta. Aku sih ngitungnya pakai dasar biaya kami cuci busi. Setiap bulan aku dan

Iwan, juga Sigit ratarata menghabiskan biaya satu 3 sampai 4 juta. Jadi kalau kami bertiga menanggung kehidupan mereka bertiga juga rasanya gak berat.

Emang emaknya mau dipake juga, kata Iwan.
Kalau didandani bahannya bagus kok, kataku.

Iwan mengontak Sigit dengan sebelumnya mengirim foto kedua anak itu.

Tanpa banyak menyoal Sigit siap iuran dua juta sebulan, asal setiap saat dia bisa makai mereka. Aku dan Iwan juga akhirnya sepakat menganggarkan satu setengah sampai dua juta sebulan.

Iwan dan aku akan mencoba menawar biaya buka segel per orang 2 500 ribu per orang dan bonusnya kehidupan mereka selanjutnya akan kami tanggung, tetapi harus komit bahwa mereka bertiga siap melayani kami yang juga bertiga.

Kami kembali ke meja mereka. Aku membuka pembicaraan dengan langsung mengatakan bahwa Aku dan Iwan akan menanggung kehidupan mereka bertiga. Kami akan mengontrakkan tempat tinggal senilai Rp 15 20 juta dan memberi biaya hidup setiap bulan sekitar lima juta.

Sekarang mereka yang saling liatliatan dan terlihat sekali air muka yang gembira.

Ini bener oom, tanya Titin. Dia jadi lupa kalau tadi panggil Pak sekarang panggil Oom, mungkin sebentar lagi dia panggil boss.
Tapi ada syaratnya, kataku.
Syaratnya apa, tanya si Vina yang sulung.
Syaratnya kalian bertiga mau jadi istri kami yang juga bertiga, kataku.
Yang satu siapa lagi Oom tanya Devi yang bungsu.
Ada satu temen lagi, sekarang gak bisa kesini, karena masih kerja, kataku.
Gimana ya mak, tanya Vina yang dari air mukanya kelihatan dia mau.
Tapi oom aku minta dibeliin HP yang keren yang bisa internetan, kata si kecil.
Ah itu mah gampang lah, kataku.
Jadi saya juga mau dikawinin Oom, tanya si Titin.
Ya iya lah, jadi Mpok, Vina dan Devi jadi istri kami bertiga sekaligus, kataku.
Kok aneh sih, saya gak ngerti maksudnya, jadi saya istrinya sapa, tanya si Titin.
Mpok Titin nanti bakal nglayani kami bertiga, Vina juga gitu, Devi juga sama, kataku menjelaskan lebih rinci.
O gitu, jadi saya ama anakanak nglayani si oom semua, kata Titin.
Tadi mau kasi biaya berapa tiap bulan, tanya Titin.
5 juta, gak termasuk kontrakan kataku.
Banyak juga ya, saya sih maumau aja, gak tau nih anakanak, Lu gimana Vin lu Vi, tanya Titin ke anakanaknya.
Saya sih mau aja asal bisa sekolah dan punya HP bagus, termasuk pulsanya ya Oom kata Devi.

Sementara itu Vina menyerahkan keputusan kepada emaknya,

Kalau Mak setuju, saya mah ikut aja, katanya.
Emang kita mau dikontrakin di mana Oom, tanya Titin.
Ya mpok sendiri yang cari terserah maunya dimana, asal kontraknya gak lebih dari 20 juta setahun dan cari yang lokasinya dimana tetangganya gak pada resek, kan nanti kami jadi enak kalau nginep segala, kataku.
Banyak sih oom kalau segitu, tapi ya gak di pinggir jalan, kata si Titin.
Terus ini jadi gak mau ambil perawan si Vina ama si Devi, kata Titin.
Jadilah, tapi gak sekarang, dan kalau bisa jangan segitu dong, kan kita udah setuju biayai keluarga mpok, kata Iwan.
Jadi maunya berapa dong, kata Titin.
Satu anak dua setengah deh, kata Iwan.
Gimana ya, menurut lu pada gimana, tanya Titin ke anakanaknya.
Terserah emak kata Devi.
Gini aja deh Oom, nanti mecahin perawannya gak usah di hotel, tapi di

kontrakan aja, sayangsayang uangnya, mending uang hotel untuk saya aja, kata si Titin.

Akhirnya kami deal dan sepakat mereka akan mencari tempat kontrakan dan kami nanti akan datang untuk melihat dan menilai apakah tempatnya cukup layak untuk kehidupan bebas kami nanti. Sebelum berpisah aku memberi tips mereka masihmasing lima ratus ribu termasuk si Kibus yang dari tadi bengong aja.

Seminggu kemudian Titin menghubungi aku, katanya ada 3 tempat yang bisa dikontrak. Sore hari itu aku bersama Iwan dan Sigit meninjau lokasi. Setelah menjalani tempattempat yang akan dikontrak akhirnya disepakati satu rumah dengan 2 kamar yang baru selesai dibangun.

Lokasinya kurang bagus, karena berada di gang buntu, tetapi dari jalan raya hanya ada rumah itu saja, sehingga tidak punya tetangga. Jalannya kurang memadai untuk parkir mobil, tetapi aku pikir aku tidak akan memarkir mobil di jalan itu, meski bisa, karena rawan juga kalau diparkir terlalu lama, Ojek banyak, taksi juga ada, ngapain bawa mobil.

Lokasi tempat tinggal mereka meski di daerah yang rada padat, tetapi mudah aku jangkau dari kantorku, juga kantor si Iwan. Kalau Kantor Sigit agak jauh, karena kantornya di kawasan industri di Tambun.

Persoalan berikutnya adalah mereka tidak memiliki apaapa kecuali pakaian dan tas. Lemari, tempat tidur, alat masak dan sebagainya semuanya nihil. Persoalan berikutnya adalah di rumah itu tidak ada AC, rasanya aku gak bakalan kuat bertempur di ruangan yang tanpa AC di tengah pengapnya udara di Jakarta ini.

Aku perhitungkan biaya untuk mengisi rumah ini butuh sekitar 10 juta. Kalau di tanggung satu orang terlalu berat, kalau dibagi tiga lumayan ringan. Aku punya ide, karena kami bertiga samasama menginginkan buka segel si kecil Devi. Jadi sebaiknya di lelang saja. Siapa beTitin keluar duit 5 juta boleh merawani Devi, 4 juta si Vina , yang sejuta ya dapat emaknya. Biaya itu di luar biaya buka segel yang sudah disepakati dua juta setengah.

Sigit langsung merebut opsi 5 juta dan Iwan mengalah mau yang 4 juta, aku harus terima sejuta dapat emaknya. Tapi aku punya rencana lain untuk menggarap emaknya.

Akhirnya rumah lengkap dengan perabotan, dan kasur kami pilih spring bed ukuran gede untuk masingmasing kamar. Biaya pemasangan AC plus tambah daya kami tanggung bertiga. Rumah kontrakan mereka siap untuk menjadi tempat eksekusi, dan kami sepakat hari eksekusi adalah seminggu kemudian.

Sebelum hari H aku mengontak si Titin, Aku ajak dia untuk aku vermak agar penampilannya jadi lebih segar dan menarik. Rambutnya dibenahi seluruh tubuhnya di benahi, sampai alis matanya ditato dan mukanya di totok agar kencang, termasuk mengecilkan pinggangnya dan mengempiskan perutnya.

Pekerjaan itu menghabiskan waktu sekitar 4 hari Titin tampilannya sudah tidak cocok lagi dipanggil Titin, Dia lebih cocok dipanggil Grace atau Anneke, karena rambutnya sudah rada merah, mukanya bersih, teteknya agak mendongak, mukanya kenceng dan berpinggang sehingga pantatnya kelihatan makin semok. Aku menyenangi wanita yang pahanya gempal, karena biasanya cewek yang pahanya gempal, pantatnya juga montok.

Setelah bodynya selesai dipugar, tinggal melengkapi dengan pakaian yang cocok. Aku membawanya ke toko busana dan habis hampir 5 juta untuk beberapa pakaian yang memberi tampilan anggung dan sexy. Dengan body dan pakaiannya sekarang, tidak ada yang bisa mengira bahwa dia dulu adalah buruh cuci dan lama bekerja sebagai pembantu.

Pada hari H kami bertiga sepakat untuk menginap di rumah kontrakan si Titin sehingga kerja gak keburuburu. Jam 3 sore, pembantaian dimulai, Sigit masuk kamar dengan Devi, Iwan masuk kamar yang berbeda dengan Vina sedang aku dan Titin duduk di ruang tamu.

Sofa di ruang tamu sengaja aku pilih yang bisa diubah menjadi tempat tidur. Untungnya hari itu cuaca hujan berkepanjangan jadi meski ruang tamu tidak pakai ac tetapi cukup sejuk. Aku memulai mencumbu Titin yang rupanya sudah dia harapkan.

Sumpah, sebenarnya gua pengennya sama si oom, eh kok terkabul ya, kat si Titin.

Mendengar reaksi itu kau langsung menentukan posisi dengan mengatakan, aku pengin di service abisabisan, jadi aku akan diam saja dan mengikuti permainan si mpok, kataku.

Siapa takut, katanya. Dia mulai dengan menelanjangi dirinya.

Bodynya meski tidak terlalu putih, tetapi bentuknya lumayan oke, teteknya masih tegak menantang, perutnya tidak buncit dan pantatnya semok banget. Kami tanpa khawatir telanjang berdua di ruang tamu yang sudah tertutup rapat sehingga tidak akan terlihat dari luar.

Namun jika ada yang keluar kamar pasti akan melihat keadaan kami. Aku tidak peduli, karena aku biasa main bertiga dengan kawanku, dan Mpok Titin juga tidak takut terlihat anaknya, karena kata dia mereka juga samasama ngentot.

Aku berbaring telentang dan sekujur tubuhku diciumi dan pentilku dijilatin lalu penisku di sedot dan kantong menyannya dijilati sampai dilomotlomot. Rangsangan yang dimainkan si Titin ini memang luar biasa, mungkin berkat didikan si Turky dulu yang pasti dia jagoan ngentot.

Olahan mulutnya dan hisapan di kontolku membuat pertahananku jebol sebelum menikam memeknya. Kami berbaring berdampingan dalam keadaan tetap bugil. Tidak lama kemudian Sigit keluar dengan tetap telanjang sementara si Devi menutup tubuhnya dengan handuk berlari ke kamar mandi.

Sigit duduk di sofa dekat kami berbaring. Rupanya dia tertarik melihat kemontokan si Titin dia duduk dekat Titin dan tangannya mulai beroperasi meremasremas dada montok si Titin. Titin tidak tinggal diam, dia juga meremas kontol Sigit yang masih loyo.

Kelihatannya Sigit terangsang di kerjai siTitin, kontolnya pelanpelan bangun. Sedang mereka asyik si Iwan keluar juga dalam keadaan bugil sementara si Vina berkemben handuk masuk ke kamar mandi yang di sana masih ada Devi.

Melihat percumbuan Titin dan Sigit, Iwan tertarik, mendekat dan langsung menyodorkan kontolnya. Tanpa ragu Titin mengulum kontol si Iwan. Iwan nyengirnyengir nikmat, Kontolnya pun pelanpelan bangun lagi. Mereka bertiga mengatur posisi, Sigit telentang dibawah dan memasukkan senjatanya ke memek Titin dan Iwan melepas kontolnya dari kuluman Titin dan melumuri batangnya yang sudah tegak keras dengan jelly pelicin.

Aku menyingkir dan menonton mereka. Iwan berusaha melesakkan penisnya ke anus perlahan lahan sampai akhirnya berhasil masuk semua. Titin yang mendapat serangan dua batang keras mengerangerang nikmat. Mungkin akibat erangan itu Sigit dan Iwan makin semangat memompa.

Kegaduhan di ruang tamu memancing keingintahuan Vina dan Devi.

Ih emak diperkosa, kata Devi.

Mereka masih mengenakan kemben handuk. Aku jejer 3 kursi makan untuk kami duduki menonton adegan life show. Mereka aku ajak duduk menonton emaknya dikerjai temanku, Tapi keduanya kuminta ikut telanjang pula.

Aku duduk ditengah, Devi di kiri dan Vina di kanan. Body mereka masih kencang tetek Vina sudah cukup besar berkembang sedang Devi masih dalam tahap pertumbuhan. Jembut Vina sudah lumayan rimbun, sementara Devi masih merangas alias rada gundul.

Sambil menonton aku meremasi tetek mereka kiri dan kanan, kedua tetek mereka terasa masih sangat kenyal dan putingnya masih kecil. Kedua tangan mereka aku arahkan meremas kontolku. Mulanya Vina yang meremas lalu gantian Devi. Mereka belum bisa luwes meremas penisku, sehingga kadangkadang terasa agak sakit.

Diperlakukan begitu, perlahanlahan penisku bangun juga. Sementara itu tontonan kami masih on dan makin seru. Tapi lamalama membosankan sehingga kedua anak itu aku giring masuk ke salah satu kamar.

Di kamar itu aku mencumbui mereka berdua dengan menciumi teteknya dan mengobel memeknya bergantian. Akhirnya aku mengoral si Vina dan rasany dia juga agak terangsang, karena memeknya terasa berlendir.

Vina menggelinjanggelinjang menerima serangan lidahku. Sekitar 10 menit aku garap dia menjerit keenakan karena mencapai orgasme. Aku lalu beralih ke Devi yang sudah standby. Dia mulanya mengeluh geli tetapi aku paksa terus lamalama dia mulai bisa tahan gelinya malah berubah jadi lenguhan nikmat.

Leherku jadi pegal juga karena si Devi lebih lama mencapai orgasme dibanding kakaknya. Dia juga menjerit ketika kenikmatan itu melanda dirinya. Penisku yang sudah keras sempurna lalu aku arahkan memasuki lubang kecil yang baru diperawani si Sigit.

Aku memerlukan bantuan pelicin Jelly untuk memudahkan memasukkan batang penisku. Secara perlahanlahan penisku ambles ke dalam memek Devi. Rasanya masih cukup sempit dan mencekam. Aku genjot perlahanlahan, Devi nyengirnyegir merasakan memeknya masih agak perih.

Sekitar 10 menitan aku memompa di atas Devi tetapi, tidak terlihat tandatanda dia mencapai orgasme akhirnya ku pindah ke memek Vina yang sudah siap. Juga dengan bantuan Jelly akhirnya aku bisa menikam memeknya yang juga masih sempit.

Aku memuaskan diri menggenjot memek sempit Vina sampai aku ejakulasi dan kutumpahkan di luar. Takut ah nanti bunting pula, panjang urusannya.

Sejenak aku terkapar diantara kedua tubuh bugil abg yang cantikcantik. Biasanya pikiran waras akan muncul setelah kita mengalami ejakulasi. Dalam pikiranku, rasanya tidak menyesal mengeluarkan biaya begitu banyak untuk mendapatkan apa yang baru saja aku rasakan.

Setelah tubuh agak pulih kekuatannya aku bangkit ingin meninjau kejadian di ruang tamu. Kedua pemegang saham juga sedang terkapar, bahkan keduanya tertidur. Kelihatannya pertempuran mereka melawan si Titin sangat menguras tenaga dan kenikmatan.

Melihat aku keluar dari kamar, Titin bangkit menghampiriku dan menggandengku untuk samasama membersihkan diri. Dia sempat memanggil kedua anaknya di kamar untuk bersamasama ke kamar mandi membersihkan bekas pertempuran dan sisa keringat yang mengering.

Kami berempat saling menyabuni dan menggosok badan dengan spons dan sabun sampai terasa bersih betul. Setelah mengeringkan badan dengan berbalut handuk masingmasing kami berempat masuk ke kamar utama, yang agak lebih lega. Disitu kami mengobrol sambil menggoda kedua remaja yang baru membuka segelnya. Keduanya mengeluhkan memeknya masih terasa perih.

Aku katakan kepada Titin bahwa diantara kita yang berada di rumah ini sudah tidak ada lagi yang ditutupi, sehingga tidak perlu malu, meskipun telanjang di depan 3 lakilaki . Aku minta mereka berbugil saja selama di rumah jika ada aku dan kedua temanku. Dengan begitu suasananya terasa menyenangkan dan lebih akrab. Aku ingatkan bahwa diantara kita semua jangan sampai ada yang cemburu dan iri, karena semua mempunyai hak dan kewajiban yang sama.

Titin kuakui sangat mahir bermain sex. Meski pun agak janggal tetapi aku meminta dia mengajari anaknya agar punya ketrampilan se tingkat Titin. Aku sudah membayangkan dilayani dua perempuan muda dengan kemampuan service yang prima. Bagi ku kenikmatan sex bukan hanya sekedar ejakulasi, tetapi proses keintiman dan reaksi pasangan memberi kepuasan sendiri.

Sejak aku mempunyai piaraan, tidak pernah lagi jajan kemanamana. Bahkan ketika sedang berada di luar kota aku menahan hasrat sebisa mungkin dan kemudian melampiaskan kepada piaraan ku.

Ketrampilan Vina dan Devi sudah cukup baik, sehingga permainan mereka sudah sejajar dengan ibunya. Aku merasa menjadi Raja Minyak ketika sedang merasakan service dari Rina dan 2 anaknya. Iwan dan Sigit pun jadi sering melampiaskan berbagai fantasi sexnya.

kisah ini agak kurang memberi gambaran mengenai permainan sex dengan narasinya, tetapi lebih mengutamakan proses dan kesempatan yang muncul yang kemudian diolah menjadi kenikmatan.

Kisah ini adalah fakta dan ada di sekitar kita, Jika anda merasa hal ini mustahil, mungkin anda belum mengenal benar lingkungannya. Apa yang anda lihat belum tentu adalah keadaan sebenarnya. Gunung jika dilihat dari jauh warnanya biru, tetapi sessungguhnya adalah tidak ada warna biru di seluruh gunung.

Post Terkait